Forum Koordinasi Kemanusiaan didirikan untuk memfasilitasi aksi kemanusiaan yang terkoordinasi dan berprinsip serta untuk memperkuat kepemimpinan Uni Afrika dalam aksi kemanusiaan di Afrika – Dunia

Koneksi

(Addis Ababa, 15 November 2023): Ketika dunia menghadapi krisis yang saling tumpang tindih yang belum pernah terjadi sebelumnya, lebih dari 47,7 juta warga Afrika di Afrika menjadi pengungsi internal, pengungsi atau pencari suaka. Perpindahan penduduk secara besar-besaran ini sering kali disebabkan oleh konflik, meningkatnya pelanggaran hukum humaniter internasional (IHL) dan hukum hak asasi manusia (HRL), berkembangnya kelompok bersenjata non-negara, dan dampak faktor iklim ekstrem terhadap negara-negara rentan. . Hal ini menciptakan lingkungan operasi yang sangat menantang, di mana aksi kemanusiaan kembali penting untuk membantu menyelamatkan nyawa, namun ancaman terhadap keselamatan personel dan fasilitas kemanusiaan masih tinggi. Lebih dari 50% orang yang membutuhkan bantuan kemanusiaan di seluruh dunia berasal dari Afrika. Afrika terus mengalami tingkat pengungsian paksa yang mencapai rekor tertinggi. Sumber daya yang semakin menipis membuat upaya menghadapi keadaan darurat yang cepat dan berlarut-larut yang dihadapi benua ini menjadi mustahil. Hal ini merupakan tambahan dari dampak negatif COVID-19 dan perang di Ukraina terhadap lanskap kemanusiaan, mengubah lingkungan operasional, menciptakan kebutuhan dan tantangan baru, serta meningkatkan kerentanan orang-orang yang membutuhkan.

Kondisi ini memicu perpindahan pengungsi dan migran yang tidak teratur dan terus menerus melintasi Afrika atau ke utara dalam perjalanan berbahaya dimana orang-orang menjadi sasaran pelanggaran, penganiayaan dan kematian yang mengerikan di tangan para penyelundup dan penyelundup manusia. Jumlah orang yang meninggal atau hilang di laut meningkat secara eksponensial setiap tahunnya, yaitu sebanyak 2.988 orang pada tahun 2023 saja, sementara angka untuk jalur darat melintasi Sahara bahkan lebih tinggi lagi. Ini adalah sebuah tragedi, tanpa akhir yang terlihat. Pergerakan ke segala arah menimbulkan korban jiwa yang sangat besar.

READ  Pemantauan Respons AoR GBV - HRP 2023 Wilayah Afrika Barat dan Tengah (WCAR) - Burkina Faso

Tantangan-tantangan yang sangat besar ini menghadirkan kebutuhan mendesak akan peluang untuk meningkatkan kemitraan dan koordinasi, serta inovasi untuk secara efektif meningkatkan skala, mempersiapkan dan merespons krisis yang mengancam jiwa di seluruh benua. Hal ini termasuk meningkatkan advokasi dan diplomasi kemanusiaan untuk mengatasi isu-isu kritis termasuk pelanggaran hukum IHR dan HR, akses kemanusiaan, perlindungan warga sipil dan kelompok masyarakat rentan; Dan memastikan kerja sama dengan para pelaku pembangunan untuk mengatasi krisis iklim yang sedang berlangsung dan semakin meningkat serta dampaknya terhadap ketahanan pangan dan hasil terkait lainnya.

Sesuai semangat Inter-Agency Standing Committee (IASC), yang memastikan koherensi dalam mendukung aksi kemanusiaan yang efektif, para aktor kemanusiaan yang memiliki fungsi penghubung dengan Uni Afrika telah bersatu untuk memperkuat peran kepemimpinan kemanusiaan Uni Afrika (AU) dalam pencegahan dan persiapan. . dan menanggapi krisis kemanusiaan di seluruh benua dengan membentuk forum koordinasi kemanusiaan. Forum tersebut terdiri dari badan-badan PBB, LSM internasional serta ICRC dan IFRC yang berstatus pengamat.

Pelantikan Presiden Badan Pengungsi PBB Hal ini didukung oleh Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan (OCHA) sebagai Sekretariat, bersama dengan Plan International sebagai Komisaris Tinggi dan Ketua Bersama.

“Forum ini akan melengkapi Komite Penghubung PBB, mempertemukan aktor-aktor kemanusiaan utama dan memperkuat koordinasi, serta bekerja dengan Uni Afrika dan konstituennya untuk mengadvokasi aksi kemanusiaan yang berprinsip dan efektif di seluruh benua.” Uni Afrika dan PBB untuk Afrika Dr Puti Kale, Ketua Komisi Ekonomi dan Perwakilan UNHCR, mengatakan:

“Pembentukan forum ini tepat waktu. Forum ini akan berperan penting dalam memfasilitasi aksi bersama dan terkoordinasi dalam mendukung kepemimpinan kemanusiaan UA di Afrika. Forum ini akan memungkinkan mitra kemanusiaan untuk mengoordinasikan dukungan mereka agar sistem kemanusiaan Afrika berfungsi penuh. Ketua Bersama Plan International, Direktur dan Perwakilan Uni Afrika Ms.

READ  Amhara Bank mengakuisisi 90,6 menit saham di ESX - Ethiopian Monitor

Untuk informasi lebih lanjut hubungi:
Raheela Chaudhry, [email protected], +215 978472561

Penolakan

PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan
Untuk mempelajari lebih lanjut tentang kegiatan OCHA, kunjungi https://www.unocha.org/

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *