Ethiopia, pemberontak Tigray menyetujui kelompok pemantau Uni Afrika

Mantan Presiden Kenya Uhuru Kenyatta akan mengunjungi wilayah Tigray Ethiopia untuk memantau kesepakatan damai bulan lalu. Pejabat regional Ethiopia dan Tigray Kamis malam sepakat dalam pembicaraan di Nairobi untuk memberikan akses penuh ke Uni Afrika untuk mengakhiri konflik dua tahun.

Pimpinan militer Ethiopia dan perwakilan dari pemberontak Front Pembebasan Rakyat Tigray telah sepakat untuk membentuk kelompok pemantau bersama untuk mengawasi perjanjian damai yang ditandatangani pada bulan November.

Perjanjian tersebut, yang ditandatangani di Afrika Selatan, mengakhiri pertempuran selama dua tahun antara pemerintah pusat dan TPLF, yang telah menewaskan ratusan ribu orang dan membuat jutaan orang mengungsi.

Mantan Presiden Kenya Uhuru Kenyatta, yang merupakan bagian dari tim mediasi, mengatakan pada hari Kamis bahwa faksi-faksi yang bertikai telah menyetujui sebuah badan untuk memantau kesepakatan damai.

“Mereka semua setuju dan setuju untuk memberikan akses penuh kepada tim pemantau dan verifikasi Uni Afrika dan tinjauan 360 derajat penuh untuk memastikan bahwa semua elemen perjanjian benar-benar akan dilaksanakan,” kata Kenyatta.

Mediator yang bertemu dengan negosiator perdamaian di Nairobi minggu ini menyatakan harapan untuk kembali normal di wilayah Tigray dan perdamaian di Ethiopia.

Profesor Chacha Nyaigoti Chacha, pakar diplomasi dan hubungan internasional, mengatakan Uni Afrika harus memainkan perannya dalam menyelesaikan konflik di benua itu.

“Masalah dengan Uni Afrika adalah terkadang resolusi dan komitmen seperti ini tidak ditindaklanjuti dengan hasil nyata di lapangan,” kata Sacha. “Tapi kami berharap saat ini pihak yang bertikai akan dapat menghargai fakta bahwa ada kebutuhan mendesak untuk menyelesaikan masalah tersebut.”

Perang antara pemerintah Ethiopia dan kelompok pemberontak Tigray meletus pada November 2020 dan menyebar ke wilayah Amhara dan Afar.

READ  Bangsa bergerak ke arah yang benar dalam membangun perdamaian: Jurnalis AS pemenang penghargaan - Chattenaw: Berita Ethiopia

Perjanjian damai telah membawa kelegaan bagi orang-orang yang terkena dampak di bagian utara negara itu.

Para pemimpin Ethiopia bertemu untuk membahas pelucutan senjata pemberontak di Tigray dan daerah sekitarnya serta penarikan pasukan Eritrea yang telah membantu tentara Ethiopia.

Kenyatta mengatakan timnya dan delegasi Uni Afrika akan mengunjungi ibu kota Tigray untuk meninjau kemajuan kesepakatan damai.

“Mereka telah bernegosiasi selama dua hari terakhir tetapi dokumen adalah masalah jadi kami telah menyetujui pernyataan aktual yang harus mereka buat dalam beberapa hari ke depan ketika kami berada di McKelle untuk mengamati dan memverifikasi laporan tersebut. Kami harus menyampaikan sekarang dan itulah mengapa kita akan pergi ke McKelle,” kata Kenyatta.

Belum ada kepastian kapan Kenyatta akan mengunjungi Tigray.

Chacha mengatakan kunjungan tim Kenyatta akan membantu menyelesaikan masalah luar biasa dalam kesepakatan damai.

“Kegiatan kunjungan akan memberi mereka informasi dan pengetahuan langsung tentang situasi di lapangan, dan ketika situasi di lapangan dipahami dengan jelas, pihak-pihak terkait, termasuk para mediator, dapat memahami dan menghargai cara mereka mendekati penyelesaian. Memerintahkan mereka untuk menciptakan lingkungan yang dapat membawa kedamaian,” kata Sacha.

Beberapa ketentuan kesepakatan damai telah dilaksanakan, termasuk bantuan kemanusiaan dan pemulihan layanan perbankan dan telekomunikasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *