Ethiopia, komandan TPLF bertemu di Nairobi membahas kesepakatan damai

Ethiopia, komandan TPLF bertemu di Nairobi membahas kesepakatan damai

Nairobi, Kenya – Front Pembebasan Rakyat Tigray Teratas [TPLF] Para komandan dan perwakilan senior pemerintah Ethiopia telah memulai pertemuan di Nairobi untuk mengimplementasikan kesepakatan damai yang ditandatangani bulan lalu di bawah naungan Komisi Uni Afrika. [AUC].

Para komandan dan pejabat pemerintah Ethiopia bertemu di Pusat Pelatihan Moran di Karen, Nairobi, di mana mereka akan meninjau perjanjian damai yang ditandatangani kedua belah pihak di Pretoria bulan lalu di bawah pengawasan Duta Besar AU Olusegun Obasanjo.

Selama pertemuan konsultasi tiga hari, kedua belah pihak diharapkan untuk membahas dokumen hasil implementasi, finalisasi dan adopsi kerangka acuan untuk proses perlucutan senjata. [ToRs] Sesuai jadwal program, langkah selanjutnya adalah menerapkan mekanisme pemantauan, verifikasi dan kepatuhan AU dan CoHA permanen.

Mantan Presiden Kenya Uhuru Kenyatta, anggota tingkat tinggi AU, pemerintah AS dan IGAD akan menghadiri pertemuan tersebut sebagai bagian dari tim mediasi. Kelompok mediasi telah memperingatkan agar tidak melanggar perjanjian damai, mencatat bahwa mereka yang bertanggung jawab dapat menghadapi sanksi ekonomi.

Pemerintah federal Ethiopia baru-baru ini memperingatkannya untuk mengambil “langkah-langkah yang diperlukan” untuk melindungi warga Tigrayan yang menjadi sasaran “kejahatan terorganisir” dan “perampokan” di daerah-daerah di luar kendali pasukannya, termasuk ibu kota Mekelle.

“Pemerintah Ethiopia ingin menggarisbawahi bahwa para pelaku ini akan dimintai pertanggungjawaban,” kata pernyataan itu, seraya menambahkan bahwa “pemerintah akan mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk melindungi keselamatan orang-orang di wilayah tersebut dan memenuhi tanggung jawabnya.”

Tetapi pemimpin TPLF Debretsion Gebremichael mengatakan dalam bantahan bahwa pihaknya berkomitmen untuk mengimplementasikan perjanjian tersebut, memaksa pemerintah untuk mundur dari wilayah Tigray, yang terus ditempati oleh pasukan Eritrea dengan impunitas yang tidak dapat dipahami.

READ  PM Etiopia Modi membuat marah orang Etiopia dengan komentar "Amhara Shane".

“Orang-orang yang tinggal di daerah yang diduduki oleh pasukan Eritrea dan Amhara tidak menerima bantuan yang layak. Bahkan di daerah di mana pemerintah federal mendistribusikan bantuan, hanya mereka yang berada di kota yang menerima bantuan, sementara banyak orang di daerah pedesaan tidak menerima bantuan,” katanya. dikatakan.

Beberapa laporan juga menunjukkan bahwa pasukan Eritrea dan Amhara melakukan kekejaman terhadap warga sipil Tigrayan di wilayah yang mereka duduki.

Pasal 2.1/D, di bawah “Pelucutan senjata milisi bersenjata Tigray” dalam Deklarasi tentang Tata Cara Pelaksanaan Perjanjian Pretoria yang ditandatangani di Nairobi pada 12 November, menyatakan, “Pelucutan senjata berat harus dilakukan bersamaan dengan penarikan pasukan asing. dan pasukan non-ENDF dari wilayah tersebut.”

TPLF mengklaim bahwa lebih dari 65 persen pasukannya telah membelot dari wilayah Amhara dan Afar yang mereka rebut. Ribuan orang tewas dan jutaan orang terlantar dalam konflik dua tahun itu, tetapi ada harapan bahwa kedua belah pihak akan mematuhi kesepakatan damai demi stabilitas Ethiopia yang lebih besar.

GAROW Online

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *