Duka istri pria yang meninggal pada November 2021 Tragedi saluran mencari jawaban

Istri yang berduka dari salah satu dari 27 orang yang meninggal dalam tragedi Saluran November 2021 mengecam pemerintah karena kurangnya kontak pada tahun setelah kematian suaminya.

Emebet, yang kehilangan suaminya Figeru dalam insiden tersebut, menyerukan kepada pemerintah untuk meminta maaf kepada mereka yang kehilangan orang yang dicintai dalam insiden tersebut.

“Tetap saja, kami belum mendengar apapun dari pihak berwenang,” kata Emebet. “Tidak ada yang berbicara kepada saya untuk bukti – kami sedang menunggu berita. Saya ingin mendengar mereka meminta maaf – dan agar mereka mengatakan ‘tidak ada yang pantas menerima itu.’

“Yang menyakitkan saya, yang benar-benar menyakitkan, adalah cara dia meninggal,” tambahnya. “Sangat sulit untuk berpikir bahwa dia meminta bantuan, tetapi tidak ada yang datang. Mereka memiliki semua teknologi untuk mengetahui di mana mereka berada, tetapi mereka tidak datang untuk mereka. Dibiarkan mati dalam kegelapan dan dingin. Itu memilukan.”

Emebet, suaminya Figeru dan kedua anaknya menjalani kehidupan yang nyaman di Ethiopia hingga November 2020, memaksa Figeru melarikan diri karena takut akan nyawanya.

Emebet melahirkan bayi laki-laki 10 hari yang lalu.

Figueroa menghubungi setiap hari, memberi tahu istrinya di mana dia berada. Pada 23 November tahun lalu, dia mengiriminya pesan yang mengatakan dia telah menemukan penyelundup untuk membawanya ke Inggris dan berlayar malam itu dengan perahu kecil.

“Saya pikir itu perahu besar seperti di film – saya tidak tahu itu perahu ini,” katanya. “Saat bepergian [across the Channel] dimulai, dia memanggil saya dan saya merawat bayi kami. Dia mendengar motor di belakangnya. Dia berkata dia sedang dalam perjalanan ke Inggris, bahwa dia mencintai kami dan dia akan menelepon besok, tetapi kemudian tidak ada … Kami tidak mendengar apa-apa begitu lama. Kemudian sepupu dan ipar perempuan saya mendatangi saya dan memberi tahu saya bahwa telah terjadi kecelakaan dan Figueroa telah meninggal. Sejak itu, kami berada dalam situasi yang sangat gelap.

READ  Komisi mengundang diplomat untuk mempromosikan investasi di Ethiopia -

Bagi orang yang dicintai dari mereka yang meninggal di saluran itu, tidak ada keadilan.

“Saya tidak pernah berpikir saya akan berada di sini hari ini,” tambahnya. “Satu-satunya alasan saya ingin bangun adalah karena anak-anak. Saya tidak bisa bekerja, kami tidak punya rumah sendiri – ini situasi yang sangat sulit. Figueroa, dia bukan hanya suamiku tapi juga sahabatku. Dengan kehilangan dia, saya kehilangan hampir segalanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *