Diskusi tentang prospek perdamaian dan pembangunan perdamaian…

Forum untuk Cendekiawan dan Profesional Ethiopia
(FESP) 12Th Pertemuan

Ke 12Th Konferensi Forum untuk Cendekiawan dan Profesional Ethiopia (FESP) ditutup pada 3 Desember 2022, bekerja sama dengan Institut Studi Ethiopia (IES) Universitas Addis Ababa dan Abe Television. Ada tujuh artikel yang dikirimkan. Akademisi dan profesional yang mapan. Makalah kedelapan tidak diserahkan karena masalah koneksi internet. Pembicara dipilih setelah dua putaran panggilan untuk makalah dan undangan. Makalah/abstrak diulas. Seruan untuk makalah itu dibuat beberapa bulan sebelum perjanjian damai Pretoria dan Nairobi antara pemerintah Ethiopia dan TPLF. Untuk menjangkau populasi Etiopia yang lebih luas, presentasi dibuat dalam bahasa Amharik dan dikirim melalui Facebook. Video lengkap tersedia di Facebook (lihat tautan di bawah). Versi YouTube akan dirilis setelah pekerjaan teknis selesai.

Pembicara berasal dari berbagai disiplin ilmu dan pengalaman, termasuk ekonomi, studi Ethiopia, studi perdamaian dan keamanan, pengungsi dan pemukiman kembali, perbankan pembangunan, sosiologi dan ilmu politik. Cendekiawan dan praktisi dari arsitektur, arkeologi, linguistik dan bantuan dan rehabilitasi dan manajemen warisan memimpin sesi. Tema pidato Perdamaian dan Pembangunan Perdamaian di Ethiopia. Tamu Kehormatan adalah HE Dejazmatch Wolde Semayat Gebrewold, Penulis, Mantan Gubernur Provinsi dan Anggota Senat Pemerintah Kekaisaran Ethiopia. Proses penciptaan perdamaian dan pembangunan perdamaian berjalan sangat cepat dan pada saat laporan ini diterbitkan, delegasi tingkat tinggi yang dipimpin oleh Ketua DPR mengunjungi Mekele, acara yang sejalan dengan semangat umum dari pembicaraan, menunjukkan kapasitas kontinental Uni Afrika untuk menangani masalah ini.

Pada usia 98 tahun, mantan senator Tejasmách Volde Semayat merenungkan bagaimana gerakan mahasiswa sayap kiri baru salah memahami masalah negara saat itu, yang menyebabkan kudeta militer pada tahun 1975, menciptakan negara yang terkurung daratan dan mempromosikan etnisitas. pada tahun 1991 dan membagikan pandangannya tentang cara dan sarana untuk mengatasi penyakit bangsa. Sambutan pembukaan diberikan oleh Dr. Dayel Merritt, profesor antropologi sosial dan direktur Institute of Ethiopian Studies (IES) di Addis Ababa University, dan profesor tamu Minga Negash, profesor akuntansi di Metropolitan University of Denver. , Universitas Witwatersrand. Ato Kone Fisseha memberikan komentar mewakili Abbey Television dan meyakinkan bahwa video tersebut akan tersedia pada waktunya.

READ  Macallan merilis koleksi Harmony yang terinspirasi dari Arabika yang intens

Dalam perjalanan penelitian ke sebuah universitas di Jepang, Dr. Tagale Merit menunjukkan perlunya keterlibatan berkelanjutan dari para sarjana dan profesional Ethiopia dalam perumusan kebijakan publik. Misi perusahaan. Profesor Minga menjelaskan tujuan dari ceramah ini dan hubungannya dengan ceramah ke-11. Menggarisbawahi bahwa dialog nasional dan perjanjian damai dengan kelompok bersenjata berjalan beriringan, beliau menekankan bahwa harus ada interaksi formal antara kedua proses tersebut. Mengutip tulisan mantan Presiden Olusegun Obasanjo tanggal 19 November 2022, yang mengungkapkan bahwa “lebih dari satu juta” nyawa telah hilang dan biaya perang bisa mendekati $25 miliar, dia mendesak Uni Afrika untuk memimpin peluang perdamaian yang dihadirkan. Perjanjian damai tidak boleh dilewatkan. Mengutip literatur akademis dan praktis, dia menggarisbawahi bahwa perjanjian perdamaian dalam konflik etnis dan DDR bersifat rapuh dan upaya harus dilakukan untuk membangun perdamaian dari gencatan senjata. Dia mengingatkan hadirin tentang berita baru-baru ini tentang kejahatan kekejaman yang keji yang terjadi di bagian barat negara itu.

Di bawah ini adalah sub-tema pembicaraan dan ringkasan dari presentasi masing-masing pembicara.

Membacanya PDF mengajukan Di Sini

Catatan editor: Laporan ini awalnya dibagikan pada 30 Desember 2022 di forum P2P

__

untuk menerbitkan Artikel Di Borkena, silakan kirim kiriman ke [email protected] untuk dipertimbangkan.

Saluran Telegram: t.me/borkena

Direktori Bisnis

Bergabung dalam percakapan. Ikuti kami di Twitter @zborkena Dapatkan yang terbaru Berita Etiopia Terus memperbarui. Seperti Borgena di Facebook sebaik Untuk berbagi informasi atau mengirimkan kiriman, gunakan [email protected]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *