CAK menyetujui akuisisi Ascent Capital atas perusahaan plastik Acme

Perusahaan

CAK menyetujui akuisisi Ascent Capital atas perusahaan plastik Acme


Mitra Pendiri Pendakian David Owino. File foto | NMG

Otoritas Persaingan Kenya (CAK) telah menyetujui akuisisi perusahaan ekuitas swasta Ascent Capital atas 75 persen saham produsen plastik Acme Containers Limited.

Acme terlibat dalam pembuatan produk plastik seperti baki, balok, peti, dan filter air.

Ascent Capital adalah firma ekuitas swasta yang berfokus pada investasi di perusahaan-perusahaan Afrika Timur.

“Komisi Persaingan Kenya telah menyetujui akuisisi tanpa syarat atas 75 persen modal saham yang diterbitkan Acme Containers Limited oleh Ascent Capital Holdings Africa II Limited,” kata CAK dalam sebuah pernyataan.

Pendakian telah mengumpulkan dana dalam beberapa tahun terakhir dari investor asing dan dana pensiun lokal untuk berinvestasi di perusahaan di berbagai sektor.

Perusahaan ekuitas swasta menargetkan perusahaan berpotensi tinggi dan beroperasi di Kenya, Uganda, dan Ethiopia.

Tahun lalu, Ascent Capital mengumpulkan $100 juta (Sh12,2 miliar) dari Bank Dunia dan mengumpulkan dana kekayaan negara untuk membeli saham di perusahaan di seluruh Afrika Timur.

Dana tersebut diperoleh dari IFC, unit pembiayaan sektor swasta Grup Bank Dunia, BII Group, pemodal pembangunan Belanda FMO dan perusahaan pembiayaan pembangunan Prancis Proparco, bersama dengan investor berpenghasilan tinggi lainnya.

Pendakian mengatakan akan berinvestasi antara Sh537 juta dan Sh2,1 miliar pada perusahaan di sektor pertumbuhan seperti jasa keuangan, manufaktur, perdagangan, pendidikan dan sektor kesehatan di Kenya, Ethiopia, Uganda, Tanzania dan Rwanda.

Itu berusaha untuk memperoleh kepemilikan mayoritas atau minoritas yang signifikan di perusahaan yang ditargetkan, yang bertujuan untuk memiliki hak suara di dewan manajemen perusahaan.

Pendakian didirikan oleh David Owino, mantan eksekutif senior di Centum Investment Company Plc, bersama dengan bankir investasi Australia Guy Brenna dan mantan eksekutif Nokia Lucas Kranck.

[email protected]e.nationmedia.com

READ  Hidup Kaya - IJN

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *