Berita: Gereja Ortodoks Mengutuk Pembunuhan Tahanan Tigrayan Dekat Arbaminj, Warga Sipil di Volga Timur

Adis Ababa – Patriark Abune Mathias dari Gereja Dewahido Ortodoks Ethiopia mengutuk pembunuhan baru-baru ini oleh kelompok bersenjata dan pasukan keamanan pemerintah di berbagai bagian negara, mengatakan itu “mengganggu suasana perdamaian dan membuat sedih gereja”.

“Angin perdamaian mulai bertiup” sejak penghentian permusuhan di bagian utara negara itu, kata patriark dalam sebuah pernyataan.

“Namun, pembunuhan narapidana di Penjara Arbaminch dekat Sungai Abaya, pembunuhan di kota Adi Dero di Tigray, Shire dan sekarang berita kematian dan pembantaian datang dari Wollega Timur, pembunuhan dan Haro Kuduru di berbagai bagian negara kita, telah pecah. hati banyak orang dan mengganggu lingkungan yang damai Dia mendukakan gereja.

Minggu lalu, Washington Post melaporkan bahwa sekitar 83 tahanan etnis Tigrayan, termasuk tentara Tigrayan saat ini dan pensiunan, dibantai di kamp penjara sementara Mirab Abaya dekat Arbaminch di zona Kamo di wilayah Bangsa, Kebangsaan, dan Rakyat Selatan.

“Beberapa ditembak oleh penjaga mereka, yang lain dibacok sampai mati oleh penduduk desa yang mengejek tentara tentang etnis Tigrayan mereka. Mayat-mayat itu dilemparkan ke kuburan massal di gerbang penjara,” lapor Washington Post, mengutip saksi.

Namun, menanggapi pernyataan Abune Mathias, Kantor Komunikasi Regional Kamo membantah bahwa para tahanan telah dibunuh, dengan mengatakan bahwa itu “benar-benar salah” dan memintanya untuk mengoreksi pernyataan tersebut.

Sang patriark mengutuk pembunuhan warga sipil yang diduga dilakukan oleh pasukan Eritrea di Adi Daro di Tigray, Shire pada bulan November, serta pembunuhan baru-baru ini di Wolega East, Oromia.

“Tidak ada keuntungan dari pembunuhan… secara historis tercela, bertanggung jawab secara moral dan tidak menyenangkan Tuhan, jadi kami mengimbau semua yang terlibat dalam tindakan ini untuk berhenti dari tindakan mereka dan pemerintah harus memenuhi tugasnya untuk menegakkan hukum. “Ada perdamaian di seluruh bagian negara kita,” kata imam itu.

READ  Pengusaha Ethiopia-Amerika Dashita Tufa ditangkap di Ethiopia


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *