Berdamai dengan Pembayaran Digital | Reporter

Beberapa platform e-banking dan sistem pembayaran digital telah membantu meningkatkan transaksi dan pembayaran online di Ethiopia selama beberapa tahun terakhir, menegaskan pertumbuhan nyata dari kemajuan teknologi di sektor perbankan.

Telebirr, dikembangkan oleh Ethio Telecom, adalah salah satu platform paling berpengaruh dalam pembayaran online. Sejak diluncurkan pada tahun 2021, Telebirr telah menggemparkan sistem pembayaran digital negara itu. Menawarkan layanan yang berbeda dalam satu aplikasi dan memungkinkan orang membayar untuk layanan yang berbeda telah menjadi pilihan yang lebih disukai bagi sebagian orang, sementara yang lain menjadi beban untuk diarahkan hanya ke aplikasi itu.

Baru-baru ini, platform pembayaran elektronik dipilih untuk membayar bahan bakar di SPBU. Pekan lalu, semua SPBU beralih untuk hanya menerima transaksi elektronik melalui Telebir atau platform perbankan online Netaj Ethiopia.

– Iklan –

Arah baru yang dipilih pemerintah ini memaksa banyak orang yang sebelumnya menghindari penggunaan platform Telebirr untuk segera mendaftar. Nedaj memberanikan diri mendigitalkan pasar bahan bakar, yang telah diganggu oleh perdagangan ilegal, dan menyediakan layanan perbankan kepada publik.

Abebech Mekonnen, seorang ibu dua anak berusia 58 tahun yang baru saja pensiun, bekerja 9 sampai 5 dan tidak senang dengan persyaratan baru untuk mengunduh dan mendaftarkan layanan Telebirr untuk membeli bahan bakar.

Meskipun dia mengemudi lebih sedikit dari sebelumnya karena dia tidak pergi bekerja setiap hari, dia lebih sering mengemudi untuk bekerja, mengunjungi kerabat dan menghadiri berbagai acara.

Ketika kebutuhan muncul, dia memutuskan untuk meninggalkan mobilnya dan menggunakan layanan ride-hailing untuk mencapai tujuannya. “Jujur saya tidak mau repot dengan seluruh proses instalasi atau pendaftaran. Itu sangat merepotkan saya. Saya pikir proses pembayaran melalui aplikasi akan sulit karena saya sering tidak mengerti teknologinya. .

READ  Dewan Pengurus AU mengadakan Sidang Luar Biasa ke-22 - ENA English

Namun, ketika dia menyadari bahwa jumlah uang yang dihabiskan untuk layanan ride-hailing tinggi dan aplikasi Telebirr tidak sesulit yang dia kira, dia menyerah dan mendaftar ke layanan tersebut.

“Saya akui prosesnya jauh lebih mudah dari yang saya harapkan, karena yang harus Anda lakukan hanyalah memberikan nomor telepon dan menulis kode Anda, tetapi opsi untuk membayar tunai lebih mudah bagi saya, jadi saya tetap menyukainya,” katanya. . dijelaskan.

Agen ditempatkan di SPBU untuk memandu dan menjelaskan sistem tersebut kepada pelanggan yang, seperti Abebech, khawatir teknologinya mungkin terlalu rumit atau tidak diperlukan.

Misalnya, Eyob Girmaw, yang bekerja di sebuah perusahaan media swasta, mengaku tidak berniat mengunduh dan menggunakan aplikasi tersebut. Namun, dia mengatakan bahwa seiring berjalannya waktu, penggunaan aplikasi semakin meningkat dan persyaratan aturan menjadi tak terelakkan.

“Awalnya, saya mengunduh aplikasi dan mencoba menyelesaikan pendaftaran sendiri, tetapi saya mengalami kesulitan untuk menavigasi berbagai input yang diperlukan. Jadi saya jalan ke pom bensin terdekat dan menyerahkan ponsel saya ke agen Telebir, yang membereskan semuanya,” kata Ayoob.

Dia mengatakan bahwa setelah akun dibuat, agen menyetor uang untuk menunjukkan kemudahan penggunaannya.

Namun, beberapa pelanggan tidak mengalami kesulitan memahami teknologinya, tetapi tidak menerima bahwa mereka tidak memiliki pilihan untuk membayar dengan uang tunai jika mereka mau.

Surafel Tewelde, 27 tahun yang bekerja di sektor swasta dan sering mengemudi, merasa lebih mudah membayar bahan bakar secara tunai daripada menggunakan layanan Telebirr karena sistemnya sering gagal saat membayar.

“Saya diberi tahu bahwa saya memasukkan kode yang salah meskipun saya benar, dan meskipun saya hanya melakukannya sekali, saya dikunci dari aplikasi dan harus bersusah payah pergi ke pusat Ethio Telecom untuk mendapatkannya kembali. dibuka,” katanya. Saya setuju akan lebih cepat, tetapi tidak adil jika opsi pembayaran tunai tidak tersedia karena lebih mudah bagi saya,” tambahnya.

READ  Kemitraan Samaritan Internasional Baru Membawa Dokter dan Penduduk Trinity Health ke Ethiopia

Pelanggan lain, Henok Ketu, seorang pengemudi Ride and Fers berusia 29 tahun, memiliki pendapat berbeda.

Dia percaya bahwa melakukan pembayaran melalui Telebirr sangat sederhana. Satu-satunya masalah dengan akun Telebirr miliknya adalah proses penyetoran dana. Untuk membayar bahan bakar, dia harus menyetor uang terlebih dahulu ke rekening banknya dan kemudian mentransfernya ke rekening Telebirr miliknya.

Karena Henoch menawarkan layanan tumpangan kepada penduduk kota sepanjang hari, dia perlu mengisi tangki bensinnya beberapa kali. Dan karena kliennya membayarnya secara tunai, sulit untuk tetap menyetorkan uangnya.

“Melelahkan untuk menyetor pembayaran saya setiap saat,” katanya. Tapi dia melihat hasil positif dari ini. “Ini juga membuka opsi untuk menerima pembayaran online dari pelanggan, yang akan membuat segalanya lebih mudah.”

Meskipun menerima keluhan setiap hari dari pelanggan tentang kegagalan komputer dan lambatnya transfer bank, Tatek Dejene, yang bekerja di pom bensin dan telah melihat penerapan aturan tersebut, mengatakan bahwa dia telah melihat manfaat menggunakan sistem pembayaran online.

Namun, prosesnya tampaknya cukup sederhana karena orang menerimanya dari waktu ke waktu.

“Begitu debu mereda dan mayoritas memahami prosesnya dengan cukup baik, saya yakin ini akan berjalan jauh lebih mulus daripada sekarang,” kata Tatek.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *