Bagaimana Cara Membuktikan Iklim Keranjang Roti Ethiopia? Gabungkan genetika dan pengetahuan petani

Artikel ini ditinjau oleh rekan sejawat oleh Science X Proses redaksi
Dan prinsip.
Kompiler Mereka menyoroti atribut berikut sambil memastikan keaslian konten:

Fakta diperiksa

Publikasi peer-review

Verifikasi

Kultivar gandum durum ditanam di petak percobaan di Amhara, Ethiopia. Kredit: Aliansi Bioversity Internasional dan CIAT

Ethiopia adalah salah satu negara penghasil gandum utama di Afrika. Tetapi Anda mungkin terkejut mengetahui bahwa roti gandum biasa (Triticum aestivum, spesies paling umum yang diproduksi di seluruh dunia) baru masuk ke negara itu pada tahun 1940-an. Selama 5.000 tahun terakhir, pertanian Etiopia telah menghasilkan varietas gandum durum yang tak terhitung jumlahnya (Triticum turgidum ssp. durum, cocok untuk membuat pasta) yang masih banyak dikonsumsi.

Gandum boneka secara budaya penting di Ethiopia untuk membuat bir lokal ‘della’, roti buatan sendiri (‘tifo dabo’), ‘kitta’ (roti tidak beragi), ‘nifro’ (gandum utuh rebus), ‘kollo’ (panggang utuh). malt). Biji-bijian terutama digunakan sebagai makanan ringan, dan ‘kinje’, sejenis bubur,” jelas Serinet Alem Kesesi, ahli genetika tanaman di Institut Penelitian Pertanian Regional Amhara (ARARI).

Di luar kepentingan budaya mereka, agrobiodiversitas ini memiliki implikasi yang signifikan bagi masa depan pertanian. “Berkembang di bawah seleksi alam dan buatan selama ribuan tahun, varietas ini sangat beradaptasi dengan iklim dan tanah Ethiopia,” kata Carlo Fada, ilmuwan utama di Alliance of Biodiversity International dan CIAT. “Mereka tahan terhadap perubahan iklim dan merupakan aset penting untuk produksi masa depan.”

Sudah berjuang dengan kekeringan dan degradasi tanah, para petani Etiopia tahu bahwa mereka tidak dapat mengandalkan hanya satu jenis gandum untuk produktivitas. Matteo Dell’Acqua, ahli genetik tanaman dari Scuola Superiore Sant’Anna, sedang mengembangkan cara baru untuk mengintegrasikan pengetahuan mereka secara permanen dengan petani Ethiopia dalam proses inovasi pertanian. Petani mencari ciri-ciri yang menguntungkan pada tingkat yang berbeda, katanya: “Apa yang dilihat petani di lahan mereka sendiri mungkin berbeda dari ekspektasi program pemuliaan karena kondisi lingkungan, budaya dan pengelolaan tertentu. Mereka memilih varietas terbaik. Adaptasi terhadap penggunaan dan tanaman lokal .”

READ  Seruan terbuka untuk anggota Uni Afrika dan Komisi Afrika
Petani memiliki pengetahuan luas tentang varietas tradisional yang diadaptasi secara lokal. Kredit: Aliansi Bioversity Internasional dan CIAT

Dari peternakan ke bank gen, kembali ke peternakan

Tetapi petani sering kali terpaksa melakukan kompromi: misalnya memilih varietas yang cenderung bertahan hingga waktu panen, tetapi kurang produktif. Mereka harus membuat pilihan berdasarkan keragaman yang terbatas. “Keanekaragaman hayati pertanian dalam jumlah besar dipertahankan dalam koleksi bank gen yang dikumpulkan selama bertahun-tahun dari ladang petani, tetapi tidak mudah diakses oleh mereka. Dan petani yang tinggal jauh memiliki sedikit kesempatan untuk berbagi benih dan pengalaman,” kata Dell’Acqua.

Untuk mencapai keseimbangan antara adaptasi dan aplikasi, para peneliti telah mencari untuk membuka “varian genetik luas yang secara signifikan dapat berkontribusi pada peningkatan tanaman di masa depan” di dalam bank gen Ethiopia, kata Gesesse. Mereka menyilangkan varietas gandum durum Ethiopia tradisional dengan garis pemuliaan internasional, menghasilkan 1.200 materi genetik baru. Dell’Acqua berkata, “Kami mencoba menggabungkan faktor genetik untuk membuat kombinasi baru yang belum pernah ada sebelumnya, dan yang dapat digunakan oleh petani.”

Varietas ini dievaluasi oleh kelompok petani pria dan wanita dalam uji coba lapangan skala besar di Ethiopia. Preferensi dan umpan balik petani diukur dan dibandingkan dengan ukuran agronomi kinerja tanaman, termasuk hasil, dan digunakan bersama dengan pengurutan DNA varietas gandum untuk mengembangkan model prediksi kinerja.

Dalam makalah terbaru mereka, diterbitkan Prosiding National Academy of SciencesPara peneliti menunjukkan bahwa evaluasi petani dapat secara efektif memprediksi hasil gandum dan bermaksud menggunakan data yang dihasilkan oleh “ilmuwan warga” ini untuk menginformasikan seleksi dan pemuliaan di masa mendatang.

Menurut seorang pengulas: “Kesimpulan bahwa model seleksi genetik yang menggunakan peringkat keseluruhan petani memiliki akurasi prediksi yang lebih tinggi untuk hasil gabah daripada model yang dilatih tentang hasil gabah sangat menggembirakan.”

READ  Perdamaian, stabilitas terbayar dalam kegiatan pembangunan di wilayah Somalia: Chief Executive - Satnao : Berita Ethiopia

Petani memilih masa depan

“Pengetahuan petani adalah ukuran ilmiah yang dapat berkontribusi pada hasil reproduksi,” kata Dell’Acqua. “Ini bukan untuk mengatakan bahwa petani harus mengganti peternak dan ilmuwan; kami pikir metode berbasis data ini dapat membantu menangkap kompleksitas dunia nyata dan faktor dalam keputusan pemuliaan yang ditargetkan untuk kebutuhan pengguna. Petani dapat menggunakan proses ini, integrasi penuh mereka, untuk pilih varietas yang paling cocok, seperti yang kami tunjukkan dalam makalah ini. Tidak hanya untuk keuntungan tetapi juga untuk mempromosikan pengakuan yang tepat dari komunitas petani dan warisan budaya dalam menciptakan dan berbagi keanekaragaman hayati pertanian terbaik di dunia untuk kepentingan umat manusia.”

Fada mengatakan, “Afrika kaya akan keanekaragaman hayati pertanian: spesies, varietas, dan pengetahuan tradisional yang terkait. Studi ini menunjukkan bahwa untuk mencapai ketahanan dan keberlanjutan yang cepat di bidang pertanian, keragaman genetik tanaman Afrika dan pengetahuan terkait harus menjadi inti dari strategi penelitian dan pengembangan pertanian. .”

Informasi lebih lanjut:
Cherinet Alem Gesesse et al, Pemuliaan genetik untuk adaptasi lokal gandum durum yang ditingkatkan dengan pengetahuan tradisional petani, Prosiding National Academy of Sciences (2023) DOI: 10.1073/pnas.2205774119

Informasi Pers:
Prosiding National Academy of Sciences


Disampaikan oleh Bioversity International Alliance dan International Center for Tropical Agriculture

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *