Amerika Serikat dan Etiopia: Kemitraan Jangka Panjang

Hubungan AS-Ethiopia

Amerika Serikat dan Etiopia berbagi kemitraan yang telah berlangsung lama dan penting berdasarkan kepentingan bersama dalam mempromosikan perdamaian, stabilitas, dan pembangunan ekonomi. Amerika Serikat telah mempertahankan hubungan diplomatik dengan Ethiopia sejak 1903.

Konflik baru-baru ini dan akibatnya

Pada tanggal 2 November 2022, di bawah naungan Uni Afrika, Komisi Pembangunan Antarpemerintah, Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Amerika Serikat sebagai pengamat, Pemerintah Ethiopia dan Front Pembebasan Rakyat Tigray menandatangani perjanjian untuk “jalan menuju perdamaian abadi . Penghentian Permusuhan Permanen” (COHA), mengakhiri konflik yang meletus pada November 2020. COHA sudah berlaku dan sedang dalam tahap implementasi.

Bantuan kemanusiaan dan pembangunan

Amerika Serikat adalah donor bilateral nomor satu untuk Ethiopia. Sejak tahun 2020, Amerika Serikat telah memberikan $3,16 miliar bantuan kemanusiaan sebagai tanggapan terhadap konflik dan kekeringan yang sedang berlangsung.

AS menghabiskan sekitar $1,93 miliar pada tahun fiskal 2022. Sebagian besar dana ini digunakan untuk bantuan kemanusiaan, dengan USAID dan Departemen Luar Negeri menyumbang $1,55 miliar. Bantuan terkait kekeringan mendukung pertanian; bantuan makanan; Nutrisi; Air, Sanitasi dan Kebersihan (WASH); perlindungan populasi yang rentan; dan tindakan kesehatan. Biro Kependudukan, Pengungsi, dan Migrasi Departemen Luar Negeri telah memberikan lebih dari $140 juta bantuan kepada pengungsi, orang-orang terlantar, dan korban konflik di bidang keamanan dan bidang lainnya.

Amerika Serikat memberikan $379 juta dalam bentuk bantuan kemanusiaan, pembangunan hingga tahun fiskal 2022 untuk meningkatkan kesehatan, ketahanan pangan, dan masyarakat sipil.

Bantuan kesehatan

Selama 20 tahun terakhir, Rencana Darurat Presiden AS untuk Bantuan AIDS (PEPFAR) telah menginvestasikan hampir $3 miliar untuk mendukung penanggulangan HIV/AIDS di Ethiopia. Investasi PEPFAR mendukung pengembangan infrastruktur untuk mendukung layanan HIV dan pembentukan sistem informasi kesehatan nasional nasional untuk menangani HIV. Hampir setengah juta orang yang hidup dengan HIV sekarang menerima pengobatan yang didukung PEPFAR di lebih dari 1.000 lokasi secara nasional, dan kematian akibat HIV telah menurun lebih dari 50 persen sejak PEPFAR dimulai. Pada tahun 2022, PEPFAR memberikan layanan tes dan konseling HIV kepada hampir 2,7 juta orang dewasa, hampir 350.000 anak yatim dan anak-anak yang rentan serta pengasuh mereka. Untuk tahun fiskal 2024, PEPFAR telah berkomitmen sebesar $111 juta, peningkatan anggaran sebesar $5 juta untuk operasi pemulihan pascakonflik.

READ  Cari tahu bagaimana krisis pemerintahan di Ethiopia terjadi

Inisiatif Malaria Presiden AS (PMI) telah menginvestasikan $544 juta sejak 2008 untuk mendukung perang melawan malaria di Ethiopia. Sejak PMI diluncurkan di Ethiopia, angka kematian balita telah turun lebih dari 50 persen. 50 juta kelambu, lebih dari 9 juta tes diagnostik cepat, 15 juta obat malaria yang bekerja cepat, dan lebih dari 12 juta rumah disemprot dengan insektisida, melindungi penduduk dari nyamuk.

Bantuan Hak Asasi Manusia

Biro Demokrasi, Hak Asasi Manusia dan Perburuhan (DRL) Departemen saat ini menyediakan sekitar $6,65 juta untuk proyek-proyek untuk mempromosikan demokrasi, menghormati hak asasi manusia dan mengurangi konflik di Ethiopia. Selain itu, DRL mengharapkan untuk menghabiskan $1,975 juta untuk mendukung penyelidikan independen atas kekejaman hak asasi manusia dan proses keadilan dan akuntabilitas untuk dugaan kekejaman oleh semua pihak di Ethiopia.

Biro Urusan Narkotika Internasional dan Penegakan Hukum mengharapkan untuk menghabiskan sekitar $3 juta untuk program kekejaman dan keadilan pada tahun 2023.

USAID membelanjakan $1 juta untuk bantuan hak asasi manusia pada tahun 2022.

Iklim dan ketahanan pangan

Bantuan A.S. akan menjangkau lebih dari 13 juta orang Etiopia yang rawan pangan melalui Program Pangan Dunia dan Konsorsium Tanggap Darurat Bersama dari Organisasi Non-Pemerintah Pelaksana.

Ethiopia adalah salah satu negara target Feed the Future (FTF), inisiatif kelaparan global dan ketahanan pangan andalan pemerintah AS. FTF bekerja bahu-membahu dengan negara-negara mitra untuk membuat sistem pangan mereka tangguh, inklusif dan berkelanjutan, serta memutus lingkaran setan kemiskinan, kelaparan, dan malnutrisi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *