Akhiri pajak Ghat yang ‘membingungkan’, bank sentral memberi tahu daerah | Reporter

Pejabat di Otoritas Pabean Ethiopia telah memerintahkan otoritas regional untuk menghapus pos pemeriksaan ilegal yang telah memungut pajak atas ekspor khat.

Perintah Addis Ababa kepada otoritas regional untuk menghapus pos pemeriksaan ilegal yang memungut “pajak kapas” ditujukan untuk embargo yang telah menghentikan ekspor pondok ke Somalia selama empat bulan terakhir.

Dalam surat edaran yang ditandatangani bulan lalu, Komisaris Pendapatan Debale Kabeta menginstruksikan semua pemerintah daerah dan pemerintah kota untuk “dilarang keras” mengenakan pajak atas barang ekspor – dalam hal ini, ekspor ikan kod menuju Somalia dan ekonomi perbatasan lainnya.

– Iklan –

Ekspor cod Ethiopia ke tetangga utaranya telah dihentikan selama lebih dari empat bulan setelah pemerintah daerah dengan pertanian cot besar memberlakukan tarif mereka sendiri pada pedagang, kata para pejabat. Garis-garis itu telah memblokir aliran gad – daun yang dikunyah sebagai stimulan ringan – ke Somalia dan pasar perbatasan lainnya.

Pajak pos pemeriksaan ilegal telah menyebabkan kerugian besar bagi petani dan eksportir ikan cod Ethiopia, sangat berdampak pada pendapatan dan pendapatan pertanian keluarga.

Menurut Kementerian Perdagangan dan Integrasi Regional, negara tersebut kehilangan US$20 juta karena penangguhan ekspor selama empat bulan ke Mogadishu, Somalia.

Cod menghasilkan Ethiopia USD 392 juta per tahun, menjadikannya ekspor terbesar keempat setelah kopi, emas, dan bunga.

Ada 4.991 eksportir ikan kod berlisensi di Ethiopia. Dari jumlah tersebut, 499 diizinkan untuk mengekspor ke Somalia, pasar yang secara langsung dipengaruhi oleh pembekuan perdagangan.

Pejabat teritorial dituduh mengenakan pajak ekspor ikan kod ilegal, memaksa pejabat bea cukai federal untuk memerintahkan wilayah secara tertulis untuk menghapus pos pemeriksaan pajak ilegal dan menghentikan apa yang mereka sebut praktik ilegal.

READ  Aliansi Presiden menghargai fleksibilitas kemanusiaan bagi siswa internasional Ethiopia

Daerah termasuk Harari, Oromia dan Somalia telah mulai mengenakan pajak atas ikan kod yang diekspor ke negara tetangga sejak Oktober tahun lalu. Meskipun konsumen di Somaliland dan Djibouti pada awalnya tidak terlalu terpengaruh, aturan tersebut sekarang berlaku untuk semua ekspor ikan kod.

“Ini bertentangan dengan undang-undang non-pajak barang ekspor dan telah membuat pengekspor ikan cod Ethiopia tidak kompetitif di pasar,” kata Kasahun Goff, menteri negara untuk perdagangan dan integrasi regional.

Pajak baru ini bertepatan dengan Kenya yang memungkinkan para pedagang untuk mengekspor ke Somalia karena kedua negara membangun kembali hubungan setelah terpilihnya presiden baru Somalia, Hassan Sheikh Mohamud.

Kenya menawarkan kot berbiaya rendah, membuatnya lebih kompetitif karena perdagangan kot Ethiopia yang menguntungkan, yang menghasilkan ratusan juta per tahun, terancam oleh pajak yang dikenakan oleh negara bagian.

“Eksportir Kenya memiliki keunggulan komparatif karena tidak dikenakan pajak,” tambah Kasahun. Sebelumnya, Ethiopia merupakan satu-satunya pemasok ke Somalia, namun kembalinya Kenya ke pasar telah mengubah dinamika, katanya.

Namun, karena Ethiopia mengekspor khat ke Hargeisa dan Djibouti selain Mogadishu di Somalia, devisa dari khat dikatakan tidak sepenuhnya habis, menurut Kasahoon.

Diskusi sedang diadakan dengan daerah penghasil kapas utama seperti Oromia, Somalia, Harari dan Tire Dawa, termasuk Otoritas Bea Cukai, sehingga pajak yang tumpang tindih yang dikenakan di setiap daerah dapat dihapus, kata Kasahun.

Tidak hanya pengekspor ikan kod, tetapi juga petani tanaman menderita kerugian besar akibat aturan pajak baru yang menghentikan ekspor ke Somalia.

Petani terpaksa menjual hasil panennya di pasar domestik dengan harga yang represif. Pajak pos pemeriksaan ilegal telah menyebabkan kerugian tidak hanya bagi eksportir tetapi juga bagi petani ikan kod.

READ  Tim Aviacargo mengunjungi Komando Area Pabean Lillipont

Perusahaan Ekspor Cod Yadada Junedi adalah salah satu eksportir yang terpukul oleh rezim pajak yang diperkenalkan oleh daerah. Perusahaan sebelumnya mengirimkan 20.000 hingga 40.000 kg cod per hari ke Mogadishu. Namun, menurut pemiliknya, sudah empat bulan ini tidak mengekspor apapun.

“Akibatnya, perusahaan kehilangan pendapatan hingga US$500 per hari,” kata pemilik Fahmi Abdulmajid.

“Ketika kami mengekspor khat, pos pemeriksaan di mana-mana memungut pajak. Situasinya kacau. Kami menaikkan harga khat yang diekspor untuk menutup pajak. Tapi Mogadishu tidak membeli barang dengan harga tinggi,” tambah Fahmi.

Kementerian Perdagangan mengakui masalah itu.

“Ini benar dan kami sedang berdiskusi dengan daerah untuk menyelesaikan masalah ini,” kata Kasahun.

Perdana Menteri Abiy Ahmed (PhD) menggemakan komentar Kasahun selama pertanyaan dari anggota parlemen yang mengangkat masalah mengapa daerah mengenakan pajak ekspor khat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *