Afrika yang perlu kita ketahui; Museum Amerika Memikirkan Kembali Benua

Ketika Museum Seni Rupa San Francisco menunjuk Natasha Becker sebagai kurator pengukuhan Institut seni Afrika pada akhir tahun 2020, penambahannya tidak hanya bersejarah bagi museum, tetapi juga baru untuk seluruh bidang. Meskipun Becker, seorang Afrika Selatan, mendalami sejarah Afrika dan seni dan budaya Afrika historis, keahliannya adalah seni kontemporer Afrika.

Visi Becker untuk koleksi berpusat pada masa kini, bukan masa lalu. Seniman hidup yang bekerja di seluruh diaspora Afrika akan berbagi ruang dengan pembuat sejarah dari benua yang berusia beberapa abad.

Dia adalah contoh utama bagaimana museum di seluruh Amerika Serikat memikirkan kembali objek Afrika mereka.

Seperti Museum Seni Carolina Utara di Raleigh, yang Oktober lalu mengalami renovasi besar-besaran dari galeri koleksi permanennya, menghubungkan kembali Mesir dengan Afrika. Terlepas dari lokasinya di benua Afrika, museum seperti ini umumnya memisahkan objek Mesir mereka dari kepemilikan Afrika lainnya, upaya yang halus namun sangat berhasil untuk menjauhkan kemegahan Mesir Firaun dari Afrika.

Budaya di benua Afrika dan pengetahuan serta penemuan orang Afrika sangat sulit untuk diabaikan ketika Anda mengingat Mesir kuno dan kelahiran firaun, hieroglif, dan piramida. Narasi kolonial yang didorong oleh ras tentang sejarah dunia mengalir lebih baik dengan Mesir menjadi lebih Eropa dan lebih sedikit Afrika.

“Dengan melihat Mesir dalam isolasi dari seluruh Afrika, Anda melupakan fakta bahwa Mesir adalah negara Afrika,” kata Valerie Hillings, direktur Museum Seni Carolina Utara, kepada Forbes.com. Pemirsa generasi dan persepsi mereka tentang Afrika. Selain itu, dengan menyingkirkan Firaun Mesir dari benua dan meletakkannya di atas tumpuannya sendiri, Anda kehilangan hubungannya dengan peradaban kuno besar lainnya di Sungai Nil, Kerajaan Kush (Sudan modern) dan Axumites. kerajaan (sekarang Etiopia), yang keduanya sekarang sebagian besar dilupakan. Tanpa Mesir, pemahaman seseorang tentang sejarah Afrika yang kompleks dan menakjubkan tidaklah lengkap.

Untuk institusi Barat yang beroperasi dari kerangka kolonial, itu mungkin tujuannya.

Afrika itu “rumit” dan “menarik” tidak sesuai dengan ceritanya. “Utama” bekerja jauh lebih baik. “Benua Gelap.”

5.000 mil dari atas ke bawah, 1,4 miliar orang saat ini di 54 negara, ribuan budaya dan dialek sejarah dan hidup yang berbeda – memperlakukan Afrika sebagai satu negara sebagai lawan dari benua besar dan beragam dari mana Mesir dihilangkan – membuat pengaturan yang elegan . Jika sepenuhnya salah, ceritanya. Namun, akurasi tidak pernah menjadi pertimbangan utama ketika membingkai sejarah melalui perspektif kolonial.

Untuk presentasi terbarunya, North Carolina Museum of Art menjawab pertanyaan membingungkan mengapa Mesir diusir dari benua Afrika.

Afrika yang perlu kita ketahui

NCMA sekarang dengan berani meminta perhatian pada manipulasi ini, termasuk Mesir di galeri barunya di Afrika. “Afrika yang Perlu Kita Ketahui.” Agaknya, lebih dari 100 tahun informasi yang salah bermotivasi rasial telah diberikan tentang orang Amerika, Eropa-dunia-Afrika.

“Secara umum, orang Barat tahu sangat sedikit tentang Afrika, dan bahkan hari ini pengetahuan kita dinodai oleh kolonialisme dan stereotip,” kata Hillings. “Ada banyak hal yang kita semua perlu ketahui tentang benua ini: kerajaan yang kuat dan berpengaruh yang berkembang (ed.) di Afrika, hubungan mereka dengan seluruh dunia dan partisipasi serta kontribusi mereka dalam sejarah global, baik di zaman kuno atau di masa yang lebih baru atau hari ini. Disajikan dalam ‘Afrika yang Diinginkan’.

Teks dinding di galeri berbunyi: “Dalam lingkaran museum dan akademik, Mesir telah lama diposisikan secara budaya dengan seni ‘beradab’ dari Timur Dekat atau dunia Yunani-Romawi. Meskipun posisi ini tidak sepenuhnya salah, bias ini paling banter. Diabaikan dan sengaja dihindari paling buruk Namun, gerakan kuat di seluruh dunia museum telah memperkenalkannya kembali ke galeri Afrika, menyadari bahwa batas dan pengaruh budaya bergerak dan dapat ditembus dan bahwa Mesir memang bagian dari benua.

Afrika, termasuk Mesir, dirayakan sebagai benua tempat kerajaan telah berkembang selama ribuan tahun, masing-masing memperluas kekunoan dan sejarah dinamis yang menarik hingga hadiah yang dinamis dan kreatif.

Itulah yang membuat Becker sangat terinspirasi oleh hadiah kreatif Afrika.

“Koleksi sejarah sering dipisahkan dari koleksi kontemporer, dan ada seniman kontemporer yang menggali masa lalu, budaya masa lalu dan tradisi mereka sendiri,” katanya kepada Forbes.com. “Itu adalah artis yang paling saya minati untuk bekerja dan menunjukkannya.”

Seniman seperti Lola Amira (b. 1984; Gugulethu, Afrika Selatan).

Menghadapi masa depan

Dibuka pada 17 Desember 2022, “Lola Amira: Menghadapi Masa Depan” Museum Seni Rupa De Young, Museum Seni Rupa San Francisco dimulai, menghadirkan koleksi permanen sebagai platform untuk menjelajahi sifat seni Afrika yang berkembang dan maknanya. Pemrograman Becker menampilkan seniman kontemporer yang memanfaatkan dan melibatkan tradisi seni dan budaya Afrika.

Pertama, Amira (MEREKA/MEREKA/MEREKA) menggabungkan praktik spiritual Nguni Afrika Selatan ke dalam kehidupan dan pekerjaan mereka, menekankan kekuatan mengingat leluhur.

“Dalam praktik mereka, mengajukan pertanyaan penting tentang orang, tempat, benda apa yang membawa luka, dan praktik perawatan dan penyembuhan kecil apa yang dapat memajukan kita dalam hal penyembuhan budaya,” jelas Becker. “Spiritualitas pribumi, khususnya Nunguni, dan Kristen, tetapi juga estetika dan kritis, cara berpikir pasca-kolonial dan menyatukan mereka semua untuk mengatasi tempat dan masalah yang masih kita miliki – tanggapan kontemporer.”

Tidak dapat disangkal orang Afrika. Tidak diragukan lagi kontemporer. Itu tidak dapat disangkal berakar di benua itu.

Artis pertama yang ditambahkan ke koleksi adalah perekrutan Becker, seperti karya seniman Inggris-Nigeria Yinka Shonibare (lahir 1962). Shonibare adalah sensasi internasional Karya seni dan pameran di museum paling bergengsi Di seluruh dunia. Namun, dia dan seniman Afrika lainnya yang masuk ke dunia seni Barat “arus utama” menemukan hubungan mereka dengan benua itu terpinggirkan.

“Seniman Afrika yang terkenal secara internasional sering memasukkan perspektif internasional ke dalam karya mereka atau pendekatan sejarah seni global dan sering mengabaikan sisi Afrika,” jelas Becker.

Dengan bekerja sama dengan seniman kontemporer yang memiliki minat mendalam pada seni Afrika bersejarah, seperti Shonibare dan Amira, Becker berharap dapat mengilustrasikan bagaimana koleksi museum masih relevan hingga saat ini, bagaimana semua seni Afrika ada dalam kontinum yang terus berkembang.

“Perubahan dari waktu ke waktu, itulah yang hilang dari koleksi permanen yang besar ini, perubahan halus dari waktu ke waktu,” kata Becker. “Ada beberapa praktik seni – seperti penyamaran – beberapa bentuk penyamaran terus berlanjut, tetapi praktik seni lainnya telah mati karena agama Kristen, terutama praktik seni yang berakar pada praktik keagamaan yang harus beradaptasi atau mati. Nuansa ini berubah seiring waktu, dan sebagai alhasil, koleksi dan ide orang-orang seni Afrika ini Memfosil di benak.

“Tidak perlu mencari lagi”

Ketika industri museum terus berjuang keras untuk menjadi lebih ramah dan lebih beragam dalam pemirsa dan pemrogramannya, jawabannya dapat ditemukan, seringkali tepat di depan hidung mereka.

“Potensi terbesar dan potensi terbesar serta area pertumbuhan terbesar untuk museum di Amerika ada di koleksi ini. Ada di koleksi Afrika,” kata Becker. “Koleksi-koleksi ini memiliki potensi terbesar untuk memajukan Amerika sebagai komunitas dan sebagai budaya karena koleksi seni Afrika menghubungkan orang Afrika di diaspora dan di Afrika. Kita lupa bahwa orang Afrika-Amerika di Amerika dan imigran Afrika di Amerika memiliki hak untuk terhubung dan intim. dengan objek mereka.

Museum yang bertanya-tanya bagaimana menjadi beragam, dengan satu sentimeter debu di setiap objek yang ada di koleksi Afrikanya yang belum dipasang ulang, direnovasi, atau diperiksa ulang dengan cara apa pun selama 70 tahun, tidak berkomitmen untuk berkembang.

Becker berpikir tentang populasi Etiopia Oakland yang besar ketika membayangkan bagaimana koleksi museum seni Afrika dapat digunakan untuk menjangkau audiens baru.

“Jika kita ingin melibatkan komunitas ini, jika kita ingin menjadi organisasi yang beragam dan organisasi anti-rasis, tidak perlu mencari lagi,” katanya.

READ  EKSKLUSIF: Ghana siap mencari keringanan utang di bawah kerangka umum G20 - sumber

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *